Rumah Soeharto Disambangi Petugas STNK - Kompas.com

Rumah Soeharto Disambangi Petugas STNK

Kompas.com - 16/01/2008, 22:18 WIB

PAGI  itu Ajun Inspektur Dua (Aipda) Selamet Wagimin, tampak tergesa-gesa. Tangan kirinya memegang setumpuk surat-surat bersampul coklat. Pria yang bertugas sebagai Bintara Pembinaan Keamanan dan Ketertiban Masyarakat (Babinkantibmas)  di Polsektro Menteng, Jakarta Pusat, itu bergegas menuju motor dinasnya. Tidak lupa rompi hitam dan tas bertuliskan 'Pelayanan STNK Door to Door' dikenakannya.

"Saya harus bergerak cepat untuk mengirim surat-surat ini ke orang yang dituju," ucap Wagimin kepada Warta Kota.

Sejak diluncurkan program STNK door to door oleh Polda Metro Jaya, Selasa (15/1), kesibukan Wagimin sebagai Babinkamtibmas Kelurahan Gondangdia,  Menteng, Jakpus, semakin bertambah. Jika sebelumnya dia menyambangi rumah-rumah warga untuk menjelaskan soal peran polisi masyarakat (Polmas), kini tugasnya bertambah  karena harus  mengirim surat pemberitahuan pajak kendaraan yang akan jatuh tempo. "Hari pertama tugas saya baru selesai mengantar surat sampai pukul 09.00," ujarnya.

Mendapat kepercayaan itu  memberikan kesan tersendiri. Bagi Wagimin, kegiatan door to door bukanlah hal baru lagi.  Maklumlah setiap hari dia memang berkeliling dari satu rumah ke rumah warga lainnya. Kendati di  Kelurahan Gondangdia jarak antara satu rumah dengan rumah lainnya relatif dekat, tapi dia seringkali menemui kendala.

"Dari 29 surat di hari pertama, 15 surat tidak bisa sampai ke tangan orang yang dituju," katanya. Hal ini karena di kawasan ini banyak rumah yang tak berpenghuni atau berganti pemilik.

Warta Kota yang sempat ikut bersama Wagimin, beberapa kali harus kecewa karena ternyata rumah yang didatangi kosong, seperti rumah di Jalan Suwiryo No 26, Menteng. Wagimin beberapa memanggil si pemilik rumah, tapi tidak ada jawaban. Wagimin kemudian  melongok dari balik pagar yang sedikit terbuka. Ternyata, rumah bercat putih itu sudah tidak terawat lagi dan tidak ada penghuninya. Dari luar yang terlihat hanya tumpukan karung berisi rumput dan sampah. "Ini salah satu kendalanya," katanya sambil menghela napas.

Pria yang pernah menjabat sebagai Kapospol Taman Suropati dan Sabang  ini tidak putus asa. Rumah warga lainnya tetap didatangi. Kali ini adalah rumah di Jalan Teuku Umar No 61, milik almarhum Umar Wirahadikusumah, mantan wakil presiden di era pemerintahan Presiden Soeharto.

Surat pemberitahuan diterima Musa, seorang staf di rumah tersebut. Sebelum menyerahkan surat, Wagimin  menjelaskan maksud dan tugas dia sebagai petugas pelayanan STNK door to door.

"Bapak bisa ngurus STNK langsung ke kantor samsat atau lewat saya. Surat ini sebagai pemberitahuan," katanya.

Mendengar penjelasan itu, Musa mengangguk tanda mengerti. Ia mengatakan, di rumah tersebut ada enam mobil dan tiga motor. "Kebanyakan yang ngurus orang kantor," katanya. Ia mengaku menyambut baik program tersebut.

Sehari sebelumnya, Wagimin juga menyambangi  rumah  mantan Presiden Soeharto di Jalan Cendana No 8, Menteng. "Yang terima surat petugas satpam. Saya tidak tahu kapan pajak kendaraannya akan diurus. Kata satpamnya semua anggota keluarga Cendana sedang di rumah sakit," katanya.

Menjadi pengantar surat kini menjadi tugas rutin baru dilakoni Wagimin. Kendati lelah, dia tetap bersemangat. Tak peduli cuaca panas atau hujan, Wagimin tetap jalan. "Ini perintah kapolda langsung," ucapnya.

Saat ditanya apakah dia mendapat insentif dengan tugas barunya itu, Wagimin menggelengkan kepala. "Gak tahu Mas. Emang dapat insentif?" ujar pria paruh baya itu balik bertanya.

Kepala Seksi STNK Polda Metro Jaya Kompol Arman Achdiat mengatakan, sedang mengkaji  pemberian insentif bagi anggota babinkamtibmas, termasuk menambah anggota yang bertugas mengantarkan surat. "Kalau respons masyarakat bagus, akan kita tambah dari petugas pospol," katanya.

Ia mengakui, program layanan STNK door to door tidak lepas dari sejumlah kendala teknis, seperti alamat wajib pajak (WP) tidak sesuai dengan STNK, kendaraannya sudah dijual, termasuk kekurangan petugas. (Soewidia Henaldi)

Editor

Terkini Lainnya


Close Ads X